Mengapa Kita Harus Menjalani Hidup Sendiri?


Gunung memiliki ketinggian masing-masing, air memiliki kedalaman masing-masing, tidaklah perlu saling membandingkan,
karena setiap orang juga punya kelebihan masing-masing.

Angin memiliki sifat yg bebas, awan memiliki kelembutan, tidaklah perlu kita meniru, setiap orang juga memiliki sifat masing-masing.

Manusia punya 4 penderitaan hidup :
- tidak bisa melihat kenyataan,
- tidak bisa merelakan,
- tidak mau kalah,
- tidak bersedia melepaskan.

Manusia punya 6 kekayaan hidup : 
-tubuh sehat, 
-pengetahuan, 
-impian, 
-keyakinan, 
-percaya diri dan 
-tekad juang.

Kembangkan terus perbuatan baik dan kebajikan dalam kehidupan kita. 
Maka hasil panen nya akan berBUAH LEBAT. 

Tetaplah bersemangat!
Teruslah bertumbuh!
Teruslah belajar!

Penjara Pikiran


Kita semua pasti mengenal sikat gigi.

Ya, setiap hari kita menggunakan benda yang satu ini. Tapi tahukah Anda penemu sikat gigi modern ?

Dia bernama William Addis, seorang berkebangsaan Inggris.

Dia memakai tulang yang dilubanginya kecil-kecil, kemudian mengisinya dengan bulu binatang, serta mengelemnya menjadi satu.

William pun menjadi jutawan setelah idenya dikembangkan menjadi sikat gigi berbulu nilon dan diproduksi oleh perusahaan Amerika bernama "Du Pont" pada tahun 1938.

Tahukah Anda, bahwa saat William Addis menemukan konsep sikat gigi, ia sedang mendekam di dalam penjara?

Tubuhnya di penjara, tapi pikirannya tidak terpenjara. 
 
Sementara banyak orang yang tidak di penjara, tetapi seringkali memenjarakan pikirannya sendiri.

Penjara itu berupa kata-kata:

    “Tidak Mungkin”
    “Tidak Bisa”
    “Tidak Mau”
    “Tidak Berani”
      dan tidak-tidak lainnya,
yang kerap menjadi penghalang kita untuk berkembang.

Tuhan memberikan kita potensi untuk dikembangkan, secara positif dan semaksimal mungkin.

Jadi, jangan mengizinkan keadaan apapun memenjarakan pikiran kita.

Mulailah memikirkan sebuah kemenangan daripada sebuah kekalahan.

Ilustrasi Kuda Yang Terperosok ke Dalam Sumur


Seekor kuda terperosok ke dalam sumur yang sudah kering. Karena sudah tidak mungkin menolong kuda tersebut, maka orang-orang di kampung memutuskan untuk menutup sumur itu. Mereka ingin mengubur kuda itu hidup-hidup supaya bangkainya tidak mengganggu dan agar kejadian serupa tidak terulang kembali.

Merekapun bergotong royong mengangkut tanah dan memasukkannya ke dalam sumur. Lalu, apa yang terjadi? Setiap ada tanah yang mengena punggungnya, kuda itu selalu membuangnya ke bawah lalu memindahkan kakinya ke atas tanah tersebut. Semakin tinggi tanah menutupi sumur, maka semakin tinggi pula posisi kuda itu. Sehingga akhirnya ia bisa keluar dari sumur dengan selamat.

Pesan Moral Ke 1:
Begitulah gambaran kita dalam hidup ini. Ketika perjalanan hidup melemparkan beban dan masalah ke punggung kita, maka kesampingkanlah lalu berdirilah dengan kokoh di atasnya, maka suatu saat nanti semua itu akan menaikkan posisi kita ke puncak.

Pesan Moral Ke 2:
Ketika orang-orang meremehkanmu, menghinamu bahkan berusaha menjatuhkanmu... mencelakaimu... justru upaya itu berbalik memberi keberuntungan kepadamu yang terus berjuang, bertahan & pantang menyerah.

Kisah Pengemis dan Pelayan Toko Branded


Kisah tentang kasih yang indah ini sayangnya terjadi di sebuah Dept. Store di Amerika Serikat.

Pada suatu hari seorang pengemis wanita memasuki sebuah Dept. Store yang mewah sekali. 

Hari-hari itu adalah menjelang hari libur. Toko itu dihias dengan indah sekali. Lantainya semua dilapisi karpet yang baru dan indah.

Pengemis ini tanpa ragu-ragu memasuki toko ini. Bajunya kotor dan penuh lubang-lubang. Badannya mungkin sudah tidak mandi berminggu-minggu Bau badan menyengat hidung. 

Ketika itu seorang wanita mengikutinya dari belakang. Ia berjaga-jaga, kalau petugas sekuriti toko itu mengusir pengemis ini, sang wanita mungkin dapat membela atau membantunya. 

Wah, tentu pemilik atau pengurus toko mewah ini tidak ingin ada pengemis kotor dan bau mengganggu para pelanggan terhormat yang ada di toko itu. 

Begitu pikir sang wanita. Tetapi pengemis ini dapat terus masuk ke bagian-bagian dalam toko itu. Tak ada petugas keamanan yang mencegat dan mengusirnya. Aneh ya Padahal, para pelanggan lain berlalu lalang di situ dengan setelan jas atau gaun yang mewah dan mahal.

Di tengah Dept Store itu ada piano besar (grand piano) yang dimainkan seorang pianis dengan jas tuksedo, mengiringi para penyanyi yang menyanyikan lagu-lagu dengan gaun yang indah. 

Suasana di toko itu tidak cocok sekali bagi si pengemis wanita itu. Ia nampak seperti makhluk aneh di lingkungan gemerlapan itu. 
Tetapi si pengemis itu jalan terus. 
Sang hamba Tuhan itu juga mengikuti terus dari jarak tertentu.

Rupanya pengemis itu mencari sesuatu dibagian Gaun Wanita. Ia mendatangi counter paling eksklusif yang memajang gaun-gaun mahal bermerek (branded items) dengan harga diatas $ 2500 per piece. 

Kalau dikonversi dengan kurs hari-hari ini, harganya dalam rupiah sekitar Rp. 20 juta per piece. Baju-baju yang mahal dan mewah ! Apa yang dikerjakan pengemis ini?

Sang pelayan bertanya, “Apa yang dapat saya bantu bagi anda ?”
“Saya ingin mencoba gaun merah muda itu ?”

Kalau anda ada di posisi sang pelayan itu, bagaimana respons anda ? 

Wah, kalau pengemis ini mencobanya tentu gaun-gaun mahal itu akan jadi kotor dan bau, dan pelanggan lain yang melihat mungkin akan jijik membeli baju-baju ini setelah dia pakai. 

Apalagi bau badan orang ini begitu menyengat, tentu akan merusak gaun-gaun itu. Tetapi mari kita dengarkan apa jawaban sang pelayan toko mewah itu.

“Berapa ukuran yang anda perlukan ?”
“Tidak tahu !”
“Baiklah, mari saya ukur dulu.”

Pelayan itu mengambil pita meteran, mendekati pengemis itu, mengukur bahu, pinggang, dan panjang badannya. Bau menusuk hidung terhirup ketika ia berdekatan dengan pengemis ini. 

Ia cuek saja. Ia layani pengemis ini seperti satu-satunya pelanggan terhormat yang mengunjungi counternya.

"OK, saya sudah dapatkan nomor yang pas untuk nyonya ! Cobalah yangini !” Ia memberikan gaun itu untuk dicoba di kamar pas. “Ah, yang ini kurang cocok untuk saya. 

Apakah saya boleh mencoba yang lain?
“Oh, tentu !”

Kurang lebih dua jam pelayan ini menghabiskan waktunya untuk melayani sang pengemis. 

Apakah pengemis ini akhirnya membeli salah satu gaun yang dicobanya? Tentu saja tidak ! 

Gaun seharga puluhan juta rupiah itu jauh dari jangkauan kemampuan keuangannya.

Pengemis itu kemudian berlalu begitu saja, tetapi dengan kepala tegak karena ia telah diperlakukan sebagai layaknya seorang manusia. 

Biasanya ia dipandang sebelah mata. Hari itu ada seorang pelayan toko yang melayaninya, yang menganggapnya seperti orang penting, yang mau mendengarkan permintaannya.

Tetapi mengapa pelayan toko itu repot-repot melayaninya ? 

Bukankah kedatangan pengemis itu membuang-buang waktu dan perlu biaya bagi toko itu? Toko itu harus mengirim gaun-gaun yang sudah dicoba itu ke Laundry, dicuci bersih agar kembali tampak indah dan tidak bau. 

Pertanyaan ini juga mengganggu sang wanita yang memperhatikan apa yang terjadi di counter itu. 

Kemudian hamba Tuhan ini bertanya kepada pelayan toko itu setelah ia selesai melayani tamu “istimewa”-nya.

“Mengapa anda membiarkan pengemis itu mencoba gaun-gaun indah ini ?”

“Oh, memang tugas saya adalah melayani dan berbuat baik (My job is to serve and to be kind !) “Tetapi, anda ‘kan tahu bahwa pengemis itu tidak mungkin sanggup membeli gaun-gaun mahal ini?”

“Maaf, soal itu bukan urusan saya. Saya tidak dalam posisi untuk menilai atau menghakimi para pelanggan saya. Tugas saya adalah untuk melayani dan berbuat 
baik.

"Wanita ini tersentak kaget. Di jaman yang penuh keduniawian ini ternyata masih ada orang-orang yang tugasnya adalah melayani dan berbuat baik, tanpa perlu menghakimi orang lain.

Ternyata wanita itu adalah seorang jurnalis dan kejadian itupun dia muat di surat kabar nya.

Berita itu menggugah banyak orang sehingga mereka juga ingin dilayani di toko yang eksklusif ini. 

Pengemis wanita itu tidak membeli apa-apa, tidak memberi keuntungan apa-apa, tetapi akibat perlakuan istimewa toko itu kepadanya, hasil penjualan toko itu meningkat drastis, sehingga pada bulan itu keuntungan naik 48 % !

“Peliharalah kasih persaudaraan!"

Mari kita renungan saat ini apakah kita masih memiliki Hati seperti si pelayan toko ini, yg tugasnya hanya melayani, karna dia di gaji atasannya hanya utk melayani dan bukan utk menghakimi...

Ilustrasi Dialog Dengan Tuhan


Seorang manusia meninggal...

Ketika dia menyadarinya, dia melihat Tuhan mendekati dirinya dengan sambil memegang sebuah Koper di tanganNYA.

Berikut dialog antara TUHAN dan arwah manusia tersebut:

Tuhan: "Mari kita pergi"

Arwah: "Begitu cepat? Tapi saya masih memiliki banyak rencana."

Tuhan: "Ma'af, waktumu sudah habis, sa'atnya untuk pergi"

Arwah: "Apakah isi koper yg Engkau pegang itu?"

Tuhan: "Benda kamu."

Arwah: "Benda saya? Maksudnya barang2 saya? Seperti baju saya, uang saya, perhiasan saya?

Tuhan: "Bukan, barang itu tak pernah menjadi milikmu. Itu milik dunia"

Arwah: "Apakah itu Ingatan/kenangan saya?"

Tuhan: "Bukan, itu milik Waktu."

Arwah: "Apakah itu Bakat dan Ke-sukses-an saya?"

Tuhan: "Bukan juga, itu milik Anugrah"

Arwah: "Apakah itu anak2 dan istri saya?"

Tuhan: "Tidak juga, itu milik hatimu."

Arwah: "Kalau begitu, itu pasti tubuh saya"

Tuhan: "Tidak, bukan.. Tubuhmu milik debu tanah."

Arwah: "Jika demikian isinya tentu Jiwa saya"

Tuhan: "Kamu salah besar nak, sebab jiwamu itu milik-KU."

Tuhan lalu menyerahkan koper tsb ke sang arwah. Dengan penuh kebingungan dan dengan ketakutan sang arwah membuka koper tsb.

Dan ternyata isinya : KOSONG..!!

Dengan hati kecewa dan airmata berlinang sang arwah bertanya pada Tuhan, "Maksudnya Saya tak pernah memiliki apa2pun.?"

Tuhan menjawab: "Iya, benar. Sesungguhnya kamu itu tak pernah memiliki apa2pun".

Arwah: "Lalu..? Apa yg menjadi milikku, Tuhan.?"

Tuhan: "Waktumu.! Saat2 (Moment2) di waktu kamu hidup... itulah milikmu.!"

Sahabatku semua,

Hidup adalah waktu (saat-saat/momen).
Hargai waktu yg ada tersisa,
Jalani hidup dgn penuh rasa  Syukur dan Kebahagiaan.

Nikmatilah setiap saat-saat yg dilalui, dan...

Tetaplah menjadi Baik sampai Akhir.